Senin, 24 Februari 2014

Baik

imajinasi Mentari febby
ekspresi 
Hai selamat malam..
Waiiiiittt.
No no.
Sekarang udah jam 01.56
Ralat. Selamat pagi :))

Minggu-minggu ini gue susah tidur, entahlah.. Bahkan, kadang sampe subuh belum bisa tidur juga. Sedangkan paginya gue harus sekolah. Ada solusi?
Kemaren sempet ketagihan tidur sore, yes, abis siangnya bercapek-lelah-ria ngebuat gue ngantuk, jam 4/5 pasti mulai deh serangan ngantuk itu datang-_- gue selalu ketiduran, maghrib bangun dan ngebuat gue makin gak ngantuk malemnya. Sekarang sih udah gak pernah lg, dikuat-kuatin, tp tetep aja gue gak bisa tidur sampe larut.. Minum obat yg katanya bisa buat lelap jg gak berhasil. GOD.
Ada yang punya solusi lain?

So, selama gue susah tidur, gue memanfaatkan paket kuota midnight gue yg selama ini percum-takbergun. Browsing, streaming, dll. Pokoknya digunakan semaksimal mungkin a.k.a gak mau rugi :))
Atau, gue baca novel. Baru sekali sih =))
Nah! Ada salah satu kalimat menarik dari novel yg gue baca.

"Ada banyak kebaikan yang justru berbalik menikam, menyakitkan pemberinya." 

Gue langsung inget beberapa kejadian yg gue ngerasa baik, tapi malah dibalas dengan dusta.
Sekitar setahun lalu. Jadi ada cewek, sebut aja cetan. Gue kenal cetan ini karna cetan adalah pacarnya temen mantan gue.. 
Gak ada ujan, gak ada angin, gak ada badai, gak ada gempa, gak ada gunung meletus, gak ada abu vulkanik, gak ada tsunami, tiba-tiba ada whatsapp dari si cetan yg isinya curhat. Oh meeeeen...
Yap, dia cerita tentang pacarnya yg katanya udah mulai berubah. Mungkin sebenernya cowok dia itu power ranger(?) Ultramen(?) Atau (???) Nggak, nggak, gue gak lagi mikir kalo dia berubah jadi babi ngepet-_- Enough. Fokus!
Intinya si cowok berubah sikapnya gitu, terus ngomongnya kasar, pernah ngatain ceweknya (clue: kuning-kuning yang suka ngambang dikali, yang suka menggonggong). Tapi separah-parahnya, belum ngalahin parahnya dikatain bitch HEHEHE
Ini ceritanya via voicenote ya, guys.. Lalu, gue sebagai pendukung "Stop Kekerasan Pada Wanita", Emang sih bukan kekerasan secara fisik, tapi ini hati manusa men, bukan hati ayam! 
Akhirnya gue menyarankan, yaudahlah tinggalin aja... Salah gak sih gue berpendapat kayak gitu?  Kalo lo jadi gue, kemungkinan besar juga pasti lo bakal bilang hal serupa. There's tons of fish in the water, kalo kata katy perry:))
Gak selang berapa lama setelah gue ngasih advice itu, ada sms "kalo gak suka sama mantan, lupain aja, gausah dibahas", yes, itu dari pacarnya si cetan.

HELL-O?! KENAPA JADI MANTAN?

(sengaja digedein biar keliatan drama)
Kesel gak sih jadi gue?! Dengerin orang curhat malah dikira curhat. Mungkin pacarnya si cetan ngira gue ngomongin mantan gue, oh ya ini yg dimaksud mantan gue yg waktu itu pernah gue bahas di postingan tanpa judul 
Cewek situ yg memulai. Apapula maksudnya? Entah  si cetan sengaja atau nggak, tapi si cetan langsung menghilang gitu aja bener-bener kayak setan..

Dari pengalaman itu gue jadi males dengerin orang curhat..

Gak cuma itu sih.. Gue pernah mencoba baik sama temen-temen gue, gue selalu mencoba, berusaha, tapi kadang jatohnya malah dimaanfatin. Entah iya, atau cuma perasaan gue doang.
Dia baik. Baik dalam arti ngegreet atau dalam bahasa indonesianya itu "menyapa", ngegreet duluan pas ada something/ada maunya/ada butuhnya. Kalo gak mah boro-boro inget. Gue say hey aja balesnya seabad, biasa gue greet lewat bbm/whatsapp/line atau aplikasi chat lainnya, intinya chat. Padahal kita tau keseharian dia  s e l a l u bawa hp, toh dia juga online sosmed.
Tapi, kalo dia yang ada "maunya", beeeeuh ngechat gue sampe ping-attack, ngejar banget gitu sampe semua aplikasi chat digreet.
Dia itu gak tertuju buat satu orang ajasih, tapi banyak, luas.. Gak semua, beberapa.
Bukannya gue sok, bukan gue pengen dianggep, atau gue pengen dihargai gitu, gue juga gak minta dia selalu ngeladenin chat gue, setidaknya basa-basi dikitlah, jangan keliatan banget gitu kalo pas ada "maunya" doang baru baik :))

Ada lagi.
Jalan muterin Moi sampe Gading cari cupcakes buat anniv tapi ujung-ujungnya dicampakin.
Begadang sampe jam 2 malem selama beberapa hari buat bikin scrapbook tapi diselingkuhin.
EH. Itu masuk itungan gak sih? Itu kebaikan bukan? Ah, sudahlah! Yang penting itu bener-bener pake hati :3

Gue ngerasa capek hati dan capek segalanya, i'd rather be heartless than heartbroken. Gue males, ujung-ujungnya kesel, malah jadi undat-undat, entah apa itu undat-undat dalam kamus bahasa indonesia.
Kenapa didunia ini banyak sekali orang gak berperasaan dan gak tau diri, Tuhan...?
"Kamu berguna buat orang lain, sekalipun orang itu gak berguna buat kamu"
Yang jawab itu bukan Tuhan loh, tapi kak ratih :))


Cerita ke bokap, jawabnya enteng "gak ada yang perfect, ya kamu jangan terus cari-cari kesalahan orang lain. Dan perlu kamu tau. Gak ada temen yg setia, semua ada kepentingan."
Tapi bokap gue juga bilang kalo emang udah seharusnya kita baik dengan siapapun dan dimanapun kalo emang gak dibalas dengan baik juga yaaa suka-suka dia, kita cukup tau, dan tetep baik aja :))
Setelah gue baca halaman selanjutnya dari novel itu, ada lagi nih yg keren,

"Kebaikan itu seperti pesawat terbang. Jendela-jendela bergetar, layar tv bergoyang, telpon genggam teriduksi saat pesawat itu lewat. Kebaikan merambat tanpa mengenal batas. Bagai garpu tala yang beresonansi. Kebaikan menyebar dengan cepat."

Paham gak?

 
Gue nggak.



Ya emang sih, gak gampang buat sabar, tapi setidaknya gue berusaha, walaupun didalam sabar itu masih banyak mengeluh & memaki. Yg penting usaha sama niat yg tulus :))

0 komentar:

Posting Komentar

 

Is My Magic... Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review